Kawasan Konservasi Edukatif di Utara Jakarta

Tidak banyak yang tahu, di antara hutan tembok Jakarta masih tersedia hutan bakau (mangrove) di pesisir utaranya. Suaka Margasatwa Muara Angke (SMMA) adalah rumah bagi beraneka jenis burung dan satwa yang kini pastinya sulit ditemukan kembali di wilayah Jakarta. Kawasan sekira 25.02 ha ini telah ditetapkan sebagai kawasan suaka alam sejak 1939 dengan status cagar alam. Berikutnya berubah status menjadi suaka margasatwa sejak tahun 1998. Inilah kawasan konservasi yang edukatif dan akan menggugah kesadaran tentang pelestarian lingkungan.

Secara biologi fungsi dari pada hutan mangrove antara lain sebagai daerah asuhan (nursery ground) bagi biota yang hidup pada ekosisitem mengrove, fungsi yang lain sebagai daerah mencari makan (feeding ground) karena mangrove merupakan produsen primer yang mampu menghasilkan sejumlah besar detritus dari daun dan dahan pohon mangrove dimana dari sana tersedia banyak makanan bagi biota-biota yang mencari makan pada ekosistem mangrove tersebut, dan fungsi yang ketiga adalah sebagai daerah pemijahan (spawning ground) bagi ikan-ikan tertentu agar terlindungi dari ikan predator, sekaligus mencari lingkungan yang optimal untuk memisah dan membesarkan anaknya. Selain itupun merupakan pemasok larva udang, ikan dan biota lainnya.

Mangrove memproduksi nutrien yang dapat menyuburkan perairan laut, mangrove membantu dalam perputaran karbon, nitrogen dan sulfur, serta perairan mengrove kaya akan nutrien baik nutrien organik maupun anorganik. Dengan rata-rata produksi primer yang tinggi mangrove dapat menjaga keberlangsungan populasi ikan, kerang dan lainnya. Mangrove menyediakan tempat perkembangbiakan dan pembesaran bagi beberapa spesies hewan khususnya udang, sehingga biasa disebut “tidak ada mangrove tidak ada udang

Bukan sekadar kawasan konservasi tetapi Anda dapat pula melihat hewan-hewan yang masih pemalu dan reaktif. Bagi penggemar fotografi maka berburulah burung bukan untuk ditembaki tetapi ditangkap keindahannya dengan lensa kamera Anda. Apabila beruntung bisa saja bertemu burung langka endemik jawa yaitu bubut jawa (Centropus nigrorufus) dimana jumlahnya tidak lebih dari 10 ekor.

Suaka Margasatwa Muara Angke adalah rumah bagi beragam jenis burung, ikan, kepiting, kerang, buaya, udang, dan kera. Terdapat sekitar 91 jenis burung meliputi 28 jenis burung air dan 63 jenis burung hutan, 17 jenis di antaranya adalah jenis burung yang dilindungi. Ada pula monyet ekor panjang (Macaca fascicularis) bergelantungan di pepohonan ditemani di bawahnya berbagai spesies reptilia.

Mengapa hutan mangrove atau hutan bakau begitu penting? Jenis hutan ini sangat unik karena gabungan tumbuhan darat dan laut. Ciri tumbuhannya memiliki akar menonjol yang dipengaruhi pasang surut air laut. Hutan mangrove sangat penting bagi kehidupan manusia karena berfungsi melindungi daratan dari terjangan ombak, mencegah abrasi, dan mencegah intrusi air laut jauh ke daratan.

Suaka Margasatwa Angke memegang peranan penting dalam pelestarian lingkungan sekaligus jantung hijau di pesisir Jakarta. Di sini pastikan Anda turut meresapi betapa pentingnya alam bagi manusia. Kawasan ini terancam oleh sampah yang mengalir di kali Angke dan melintas tepat di depan kawasan Suaka Margasatwa Muara Angke.

Secara fisik kawasan konservasi suaka margasatwa muara angke ini dinilai masih sangat perlu untuk dilakukan perbaikan dan perawatan lebih lanjut karena ketika kita memasuki kawasan konservasi ini hal-hal seperti timbunan sampah, kerusakan sarana seperti jembatan sangat jelas terlihat sehingga menjadi nilai kurang bagi pengunjung. perlu adanya kesinambungan dari berbagai elemen yang terkait untuk melakukan perbaikan terhadap kawasan konservasi ini, agar kawasan ini dapat sarana edukasi yang menarik bagi para siswa dan pendidik serta menjadi kawasan konservasi yang menyeimbangkan ekosistem yang ada.

Melihat begitu besarnya peranan ekosistem mangrove atau bakau maka sangatlah penting untuk terus dikembangkan dan di kenalkan kepada para peserta didik, karena generasi muda yang ada saat ini kelak yang akan mewarisi bumi kita ini.

 

Sumber : Claridge dan Burnett,1993

Macnae,1968

 

 

Pos ini dipublikasikan di Uncategorized. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s